Site icon Kargah – Situs Seni Serta kebudayaan Iran

10 Masjid Terindah Di Iran

10 Masjid Terindah Di Iran – Masjid, secara lokal disebut masjed, atau masjid (“tempat sujud” kepada Tuhan), adalah setiap rumah atau area terbuka doa dalam Islam. Secara umum, arsitektur masjid di Iran merupakan kombinasi simetri, desain geometris, dan warna-warna cerah.

10 Masjid Terindah Di Iran

kargah – Arsitektur masjid-masjid di Iran bervariasi dari satu daerah ke daerah lain, karena struktur geometris, bahan, dan gaya yang spesifik untuk setiap lokasi. Masjid-masjid ini seringkali memiliki struktur yang sangat kompleks di mana variasi warna, ubin, dan desain simbolik digunakan.

Arsitektur Islam, berdasarkan tradisi Muslim sejak abad ke-7, menemukan ekspresi tertingginya pada bangunan keagamaan seperti masjid dan madrasah. Menurut Britannica, arsitektur keagamaan Islam awal adalah Dome of the Rock di Yerusalem yang dicontohkan oleh Masjid Agung Damaskus (691 M) dan Masjid Agung Damaskus (705 M), yang menggunakan fitur arsitektur Kristen seperti kubah, lengkungan berbentuk kolom dan mosaik, tetapi dengan halaman yang luas untuk sholat berjamaah dan mihrab.

Baca Juga : Bagaimana Zoroastrianisme Diperlakukan Di Iran Muslim?

Sejak awal, lengkungan tapal kuda setengah lingkaran yang khas dan dekorasi permukaan yang kaya dan tidak representatif digunakan. Arsitektur religius muncul dengan sendirinya dengan penciptaan masjid hypostyle di Irak dan Mesir. Di Iran sebuah denah masjid yang terdiri dari empat eyvans (ruang berkubah) yang membuka ke pelataran pusat digunakan.

Di bawah ini adalah 10 masjid terindah yang harus dilihat yang tidak dapat Anda lewatkan dengan mudah saat melintasi Republik Islam:

Masjid Nasir Al-Molk, Shiraz

Ini mungkin gambar pertama yang muncul di benak Anda ketika kita berbicara tentang masjid-masjid Iran. Ini juga dikenal sebagai Masjid Merah Muda, karena ubin warna merah muda untuk desain interiornya. Saat berdiri di luar masjid, Anda tidak dapat menebak apa yang menunggu Anda di dalam. Masuk saja dan lihat keajaiban cahaya dan warna.

Masjid ini dibangun selama era Qajar, selama 12 tahun selama akhir 1800-an, tetapi upaya restorasi dan pemeliharaan berlanjut hingga hari ini. Masjid ini dibangun atas perintah Mirza Hasan Ali Nasir Al-Molk, dan dirancang oleh Mohammad Hasan-e Memar.

Masjid Sheikh Lotfollah, Isfahan

Masjid Sheikh Lotfollah adalah contoh menakjubkan arsitektur Iran berornamen yang telah berdiri sejak awal abad ke-17. Desain bangunannya sendiri cukup sederhana, tetapi ubinnya layak untuk dilihat. Masjid Sheikh Lotfollah paling dikenal karena kubahnya yang tidak berada di tengah dan kurangnya menara. Ubin berwarna krem ​​​​berubah warna saat matahari bergerak sepanjang hari, terkadang memberi warna merah muda. Tercakup dalam ubin berwarna cerah di dalam dan luar, kubahnya tidak diragukan lagi menjadi titik fokus perhatian dengan desain arabesque yang menjadi lebih kecil saat mendekati bagian tengah.

Masjid Shah Cheragh, Shiraz

Shah-e Cheragh (“Raja Cahaya”) adalah makam utama dan situs ziarah di kota wisata Shiraz, Iran selatan. Masjid ubin cermin yang mempesona adalah tempat Sayyid Mir Ahmad, salah satu saudara Imam Reza (AS), dimakamkan. Setiap hari, itu menarik ratusan umat beriman dari seluruh negeri atau bahkan luar negeri.

Mausoleum ini menawarkan elemen arsitektur dan motif dari berbagai abad dan halaman serta ubinnya mewakili hiasan yang relatif modern dari periode akhir Qajar. Kubahnya yang berubin biru diapit oleh menara berujung emas yang mempesona. Ada juga museum sederhana di sudut barat laut halaman, di sebelah masjid, yang memamerkan benda-benda yang berhubungan dengan masjid, termasuk beberapa Al-Qur’an tua yang sangat berharga dan pintu indah yang dihiasi dengan perak dan emas. Pengunjung dipersilakan memasuki halaman di tengah kompleks tetapi pintu masuk ke masjid biasanya tidak diizinkan untuk non-Muslim. Fotografi dengan kamera digital besar tidak diperbolehkan.

Masjid Imam, Isfahan

Masjid Imam terletak di sisi selatan salah satu alun-alun terindah di Iran; Lapangan Naghsh-e Jahan. Masjid adalah contoh arsitektur Islam yang sangat baik di negara yang telah terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO bersama dengan monumen lain di alun-alun.

Masjid ini berdiri sejak tahun 1600-an. Itu terbuat dari ubin mosaik tujuh warna berbeda dan dianggap sebagai salah satu contoh arsitektur Iran yang paling menakjubkan. Ini memiliki empat menara yang menjulang tinggi, 18 juta batu bata, dan ratusan ribu ubin. Pintu masuk hias bangunan dikemas dengan ubin mosaik berwarna-warni dan prasasti yang rumit.

Masjid Sheikh Safi al-Din Khanegah dan Shrine Ensemble, Ardabil

Sheikh Safi al-Din Khanegah dan Shrine Ensemble adalah mikrokosmos tasawuf di mana susunan kubah yang terbakar matahari yang harmonis, fasad dan interior yang terpelihara dengan baik dan berornamen kaya, dan, di atas segalanya, suasana damai dan tenang membuat persinggahan wajib dikunjungi saat melintasi barat laut Iran.

Ansambel ini dinamai Sheikh Safi Al-Din Aldebili (1253-1334), seorang filsuf sufi dan pemimpin mistisisme Islam. Ini mewujudkan esensi tradisi Sufi memiliki ‘kota’ mikrokosmos termasuk masjid, madrasah, perpustakaan, waduk, mandi, dapur, rumah sakit dan tempat ibadah. Tempat ini juga memiliki koleksi artefak kuno yang sangat bagus.

Masjid Jameh, Yazd

Istilah “Masjid Jameh” atau “Masjed-e Jameh” atau “Masjid Jumat” digunakan di Iran untuk masjid komunal agung di mana shalat Jumat wajib dilakukan: frasa ini digunakan di negara-negara Muslim lainnya tetapi hanya di Iran yang menunjuk ini tujuan. Masjid, yang pertama kali dibangun di bawah Ala’oddoleh Garshasb dari dinasti Buyid, masih digunakan sampai sekarang dan merupakan contoh arsitektur Persia yang bagus.

Pintu masuk ke masjid dimahkotai oleh sepasang menara, salah satu yang tertinggi di Iran, berasal dari era Safawi dan berukuran tinggi 52 meter dan diameter enam meter. Pintu masuk didekorasi dari atas ke bawah dalam pekerjaan ubin, yang dibentuk dari potongan-potongan berwarna berbeda yang diapit bersama untuk membuat desain.

Di dalamnya ada halaman melengkung panjang di mana, di belakang iwan tenggara yang dalam, adalah ruang perlindungan. Mihrab ubinnya adalah salah satu yang terbaik dari jenisnya yang ada. Karya arsitektur itu tertulis di Daftar Warisan Nasional pada tahun 1924.

Masjid Biru, Tabriz

Masjid Biru, yang dikenal sebagai Masjed-e Kabud dalam bahasa Farsi, adalah salah satu monumen bersejarah Iran yang berharga yang gaya arsitekturnya yang istimewa telah membedakan bangunan megah ini dari contoh serupa lainnya. Tercakup dalam ubin biru yang spektakuler, dari mana namanya berasal, Masjid Biru juga merupakan contoh desain dan dekorasi Islami karena terdapat tulisan kufic, naskh, dan thulth serta berbagai pola arab dan geometris di dalamnya.

Juga disebut pirus Islam karena ubin birunya yang indah, masjid ini selesai dibangun pada tahun 1465 dan luar biasa karena kesederhanaannya, batu batanya, dan ukurannya yang besar juga. Masjid ini selamat dari gempa bumi dahsyat pada tahun 1727. Namun, banyak bagiannya yang ambruk karena gempa yang terjadi kemudian pada abad yang sama. Banyak bagian dari struktur dibangun kembali pada tahun 1973.

Ubin fasad masjid yang hilang juga merupakan pengingat akan bekas luka yang ditanggung masjid dari kerusakan yang dideritanya akibat gempa. Beberapa pengunjung mengatakan “Dari luar, awalnya terlihat sedikit mengecewakan tetapi interiornya indah dan sepadan dengan harga masuknya.”

Di bagian selatan masjid terletak sebuah makam yang dihormati, yang merupakan sumber kemegahan. Seluruhnya ditutupi dengan lempengan marmer besar di mana ayat-ayat suci Al-Qur’an telah diukir dengan latar belakang arab yang halus. Terlepas dari arsitektur dan sejarahnya yang unik, permainan warna dan cahaya yang bersinar melalui jendela masjid, memberikan kesempatan besar bagi fotografer untuk mengambil foto artistik yang unik.

Masjid Goharshad, Masyhad

Masjid Agung Goharshad adalah struktur Islam yang luar biasa karena usia, karakteristik arsitektur, dan dekorasi ubin yang kaya. Terbuat dari batu bata dan plester pada abad ke-15, masjid ini dulunya berfungsi sebagai masjid yang berdiri sendiri dan saat ini berfungsi sebagai salah satu ruang sholat di dalam Kompleks Masjid Imam Reza yang indah di Mashhad. Di tepi pintu masuk beranda utama, ada sebuah prasasti tua yang diukir oleh kaligrafer Baysunqur Mirza.

Akta wakaf yang komprehensif ini menunjukkan bahwa masjid itu dibangun ketika Shahrokh, raja Timurid, berada di atas takhta. Konstruksi dimulai pada 1418 atas perintah Ratu Goharshad, istri Shahrokh. Butuh waktu sekitar 12 tahun untuk diselesaikan di bawah pengawasan arsitek Iran yang cakap Ghavameddin Shirazi dengan menggunakan tenaga arsitektur dan dekoratif yang dipasok dari kota Shiraz dan Isfahan di Iran.

Meliputi area seluas 9410 meter persegi, masjid ini terdiri dari kubah biru besar, dua menara 40 meter, empat beranda, halaman dengan tujuh kamar tidur besar, dan altar besar yang terbuat dari dado berbatu dan cangkang faience mosaik. Berdiri di halaman, orang dapat mengenali warna dan soliditas ansambel yang meriah di antara menara-menara yang seperti menara, menyatu dengan sudut luar layar portal yang memanjang ke tanah bersama dengan revetment fondasi tinggi dari marmer.

Masjid Vakil, Shiraz

Masjed-e Vakil (Masjid Vakil), yang merupakan bagian dari ansambel abad ke-18 yang lebih besar, mungkin sama saja dengan perjalanan ke Istanbul sambil melewatkan Masjid Biru. Ansambel atmosfer Masjed-e Vakil, Bazaar-e Vakil, dan Vakil Bathhouse selalu menjadi tujuan wisata yang ramai di pusat kota Shiraz, dan harus dikunjungi baik oleh backpacker lokal maupun internasional.

Masjid ini terhubung dengan pasar dan hampir menyatu dengan pemandian dengan jalur di antaranya. Saat memasuki masjid, mereka dapat melihat koridor menuju Bazaar Vakil di sisi kiri. Karim Khan Zand, pendiri Dinasti Zand yang memerintah dari tahun 1751 hingga 1779, memerintahkan pembangunan ansambel pada abad ke-18, sebagai bagian dari proyek pembangunan besarnya di jantung ibu kotanya.

Masjid ini memiliki pintu masuk tersembunyi yang didekorasi dengan ubin merah jambu Shirazi, halaman dalam yang indah dikelilingi oleh ceruk dan beranda ubin yang indah, dua iwan (serambi) yang luas, dan aula doa berkubah berukuran 75m-kali-36m yang proporsional. Sebuah fitur yang membedakan dari masjid, bagaimanapun, adalah hutan dari 48 kolom bergalur diagonal yang mendukung ruang sholat, menampilkan irama hipnotis vertikal dan arabesque.

Masjid Agha Bozorg, Kashan

Masjed-e Agha Bozorg (Masjid Agha Bozorg) hanyalah salah satu dari banyak tujuan utama di Iran tengah yang memikat tidak hanya para setia tetapi juga pelancong dan penggemar arsitektur. Berdiri tegak di kota oasis Kashan, masjid abad ke-19 ini menawarkan simetri yang menyenangkan dalam desain tradisionalnya yang dihiasi oleh plester rumit, kayu, cermin, dan pola geometris ubin. Sebuah penghargaan untuk arsitektur Islam, masjid dengan hati-hati mengambil elemen arsitektur Persia juga.

Struktur besar mencakup beberapa aula jemaat, arcade yang berdampingan, menara ubin, badgir besar (menara angin), dan kubah yang keras. Dinding bata lumpur, lengkungan, dan langit-langit ditutupi dengan prasasti dan mosaik Al-Qur’an juga. Narasi mengatakan bahwa masjid ini dinamai Mulla Muhammad Mahdi Naraqi (1715-1795) yang dijuluki “Agha Bozorg” karena menjadi seorang filsuf dan teolog Syiah.

Exit mobile version