Site icon Kargah – Situs Seni Serta kebudayaan Iran

Kisah Seni Mughal Yang Mewah Mengungkapkan Rahasianya

Kisah Seni Mughal Yang Mewah Mengungkapkan Rahasianya – Kekaisaran Mughal yang didirikan oleh Babur pada tahun 1526 adalah salah satu kerajaan yang paling kuat di puncak kejayaannya. Di seluruh dunia, istilah “Mughal” mampu memicu citra kemewahan dan keagungan dalam imajinasi populer.

kargah

Kisah Seni Mughal Yang Mewah Mengungkapkan Rahasianya

kargah – Begitulah mantra yang dilemparkan pada imajinasi Eropa abad pertengahan sehingga pada abad ke-17, John Milton (1608-1674) merujuk ke kota Mughal di Agra dan Lahore, dalam puisi epiknya Paradise Lost – pertama kali diterbitkan pada 1667 sebagaimana diungkapkan kepada Adam setelah Kejatuhan, sebagai keajaiban masa depan ciptaan tuhan.

Dalam Refleksi Seni dan Budaya Mughal , diedit oleh Roda Ahluwalia, tiga belas sarjana terkemuka mengeksplorasi warisan estetika dan budaya yang kaya. Wawasan mereka membawa kita ke dunia di mana seni kaligrafi, lukisan, singkatan, arsitektur, tekstil, dan buku diasah hingga sempurna di bawah perlindungan kekaisaran, dan beberapa kepercayaan lama dipertanyakan dan ditantang.

Baca Juga : Mengenal Fakta Budaya Iran, Etnis Dan Agama

Perbandingan ditarik antara ekspresi artistik dan budaya material dari tiga serangkai Islam yang kuat dari periode modern awal – Safawi di Iran, Ottoman yang berbasis di Eropa dan Mughal di anak benua India.

Kami melihat para pelukis dan kaligrafer duduk bersama dengan buku-buku yang telah mereka kerjakan bersama-sama tergeletak di antara mereka: tetapi Kavita Singh bertanya apakah gambar dan teks itu juga cocok. Esai ini mengatur nada dari buku yang diteliti dan diproduksi dengan sangat baik ini.

Pemirsa awam akan melihat yang jelas, tetapi di tangan seorang sejarawan seni sekaliber Singh, sebuah lukisan dari Padshahnama terbentang dengan cara yang ajaib di depan mata kita.

Ini bukan hanya membawakan sebuah tindakan sejarah tetapi versi tweak yang memberi penghormatan kepada kekuatan kekaisaran dari seorang Kaisar yang tidak hadir tetapi diwakili secara simbolis.

Pembacaan Singh atas lukisan itu membuka banyak cara untuk melihat setiap lukisan untuk mendapatkan nuansa dan alegorinya. Ini tentang interpretasi, bukan representasi, tentang lukisan yang melampaui hal-hal dengan menggunakan elemen visual murni.

Wanita, arsitektur, perpustakaan

Mika Natif membahas cara perempuan Mughal digambarkan dalam sejarah bergambar yang menunjukkan bahwa perempuan elit Mughal menjadi simbol kekuatan dan legitimasi budaya yang tidak jauh berbeda dengan penggambaran laki-laki Mughal.

Natif menegaskan bahwa Asia Tengah, garis keturunan Turko-Mughal didahulukan dalam representasi visual dinasti, dan selama pemerintahan Akbar dan Jahangir, gambar wanita Mughal dalam lukisan menggambarkan mereka sebagai “bagian dari mekanisme politik kekaisaran, terombang-ambing antara ruang publik dan pribadi, bertindak sebagai wali, mediator, gubernur, utusan, pelindung, dan penasehat, sesuai dengan kebutuhan politik saat itu.”

Sementara sebagian besar dari kita yang tertarik dengan miniatur Mughal pernah mendengar tentang Ustad Mansur, Abul Hasan, Manohar, Bishan Das, Govardhan dan Basavan, Roda Ahluwalia melirik karir seorang pelukis yang relatif tidak dikenal dari pertengahan pemerintahan Akbar hingga pertengahan tahun.

Jahangir, yang lukisan-lukisannya sebenarnya melambangkan hubungan antara idiom kedua kaisar. Ahluwalia memperkenalkan kita pada Nanha, pelukis bertubuh pendek yang memiliki salah satu karir artistik terpanjang dalam sejarah lukisan Mughal, dengan gaya dewasa, dan unggul dalam studi genre kehidupan nyata.

Ode Ahluwalia kepada pelukis ini memunculkan orisinalitas spontannya yang “keterampilannya memungkinkan dia untuk menggambarkan jiwa seseorang dengan keterampilan luar biasa”.

Arsitektur Mughal banyak dihiasi dengan kaligrafi, lukisan, ukiran, cetakan, pietra dura dan ubin berlapis kaca. Mengingat pembatasan penggambaran sosok manusia dalam Islam, banyak lukisan adalah ubin tumbuhan, bunga atau geometris.

Namun, kami menemukan sosok manusia menghiasi dinding beberapa bangunan Mughal, banyak di antaranya bertema Kristen seperti yang dijelaskan oleh para pelancong Eropa.

Sayangnya, seiring berjalannya waktu banyak dari mural ini yang hilang dari kita dan kita hanya bisa menduga-duga keindahannya. Subhash Parihar menelusuri mural Mughal figuratif ini, memberi kita gambaran sekilas tentang masa lalu.

Ursula Sims-Williams membawa kita ke dunia kutubkhanas (perpustakaan) Mughal yang menakjubkan . Kita tahu kesukaan kaisar Mughal terhadap buku. Akbar dikatakan memiliki perpustakaan yang berisi lebih dari 25.000 buku.

Ini dikatalogkan dan disortir dan memiliki banyak komponen, dengan koleksi terpisah disimpan di lokasi yang berbeda. Naskah-naskah itu diperiksa dan dievaluasi secara teratur, dikategorikan menurut nilai dan isinya dan diberi stempel dan prasasti tanggal.

Sims-Williams mempelajari empat manuskrip dalam koleksi British Library untuk menelusuri sejarah mereka melalui segel, catatan inspeksi, dan prasasti oleh pemilik dan pembaca, membawa kami ke perpustakaan yang ditumpuk tinggi dengan manuskrip berharga, dibaca oleh kaisar yang terkadang juga merekam emosi mereka di bentuk catatan di margin.

Kuil, Mughal, kehidupan multikultural

Catherine Asher menggali warisan sejarah multi-budaya India, menggambarkan kuil-kuil yang dibuat di bawah raja-raja Muslim. Fokusnya sering kali pada penghancuran dan detail konstruksi dipersilakan.

Dia menulis “Benar, beberapa kuil dihancurkan bahkan setelah pengenalan awal politik Islam ke India Utara, khususnya pada masa Alauddin Khilji di akhir abad ke-13 dan awal abad ke-14, tetapi kuil-kuil yang paling penting dibangun kembali segera setelah serangan semacam itu. Contohnya termasuk Gunung Abu. Kuil-kuil juga dibangun di daerah-daerah di bawah kendali politik Muslim, misalnya dua contoh abad ke-14 di Bihar.”

Mengutip contoh kuil yang dibangun pada abad ke-16 dan ke-17, ia menggambarkan perkembangan daerah ziarah utama Brajbhumi dan Varanasi oleh penguasa Bundela, Kachhwaha dan Bundi. Raja Man Singh dari Amber (1550-1614) sangat produktif meliputi wilayah geografis yang luas.

Penguasa Bundela, Bir Singh Deo (memerintah 1605-1627), selain memberikan Kuil Keshava di Mathura, juga menyediakan beberapa kuil di Orchha, termasuk Mandir Chaturbhuj yang besar. Itu belum semuanya.

Penguasa Sisodia Jagat Singh (1607-1652) membangun kuil Jagdish di Udaipur sebagai tanggapan terhadap dan dengan kemiripan yang luar biasa dengan – Masjid Jama Shah Jahan di Delhi. Kuil Govinda Deva abad ke-18 di Jaipur yang dibangun oleh Sawai Jai Singh menyerupai Diwan-e-Aam dari Benteng Merah, Delhi.

Makam Charbagh atau firdaus mendapatkan inspirasi dari surga seperti yang dijelaskan dalam Al-Qur’an dengan sungai susu dan madu dan taman dengan pepohonan di dalamnya. kata “surga” berasal dari pairidaiza (Persia untuk “taman bertembok”).

Rencana Charbagh adalah taman segi empat atau persegi panjang, berpotongan dengan saluran air yang mengalir berpotongan dengan kolam air dengan air mancur yang mengalir ke dalamnya dan pohon yang sarat buah. Itulah desain yang kita lihat di makam Humayun di Delhi dan Taj Mahal di Agra.

Laura E Parodi menantang asumsi bahwa charbagh adalah taman empat bagian (quadripartite), dijelaskan sebagai padanan Persia dari Taman Eden, dan mendefinisikannya sebagai “tipe taman khusus, yang menampung fungsi perumahan dan administrasi”. Jelas lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan pada tema ini.

Museum di seluruh dunia bangga akan koleksi seni singkat Mughal mereka. Menyoroti beberapa artefak penting yang diproduksi di kerajaan Mughal, Anamika Pathak membawa kita ke dunia seni dekoratif Mughal dari tahun 1526 hingga 1707, ditampilkan di istana mewah, istana megah, dan gaya hidup mewah mereka. Seiring dengan batu akik, batu giok dan nephrite, benda-benda berharga terbuat dari kristal batu.

Kami melihat sekilas tentang karkhana dan pengrajin, kerajinan dan teknik mereka; kemampuan yang cukup besar diperlukan untuk membuat artefak dari batu akik, batu giok, nephrite dan batu kristal, karena batu keras ini tidak dapat diukir.

Mereka dibentuk “menggunakan bor busur untuk memanipulasi roda pangkuan dengan ukuran berbeda dan titik berlian mengikis permukaan batu dengan bubuk abrasif yang tersuspensi dalam air.”

Sebuah folio album kaligrafi Persia yang dibuat di Burhanpur, tertanggal 1620, bertuliskan, “di tanah yang penuh dengan keracunan, Burhanpur” membawa Vivek Gupta dalam upaya untuk memahami masalah tempat di Mughal India dan “bagaimana kami mengumpulkan bukti yang terpisah-pisah untuk menyulap rasa yang lebih jelas tentang bagaimana tempat didefinisikan dan dialami”. Meskipun beberapa objek Mughal, terutama tekstil, dikaitkan dengan Burhanpur, kita hanya tahu sedikit tentang kota yang merupakan ibu kota provinsi Mughal Khandesh.

Pentingnya provinsi ini dapat diukur dari fakta bahwa pangeran Mughal seperti putra Akbar Daniyal, Shah Jahan, Aurangzeb, dan seorang bangsawan penting, Abd al-Rahim Khan-e Khanan, ditunjuk sebagai gubernurnya pada waktu yang berbeda.

Menggunakan ayat-ayat Hindi Abd al-Rahim dengan penggunaan idiom rang (warna) dan rangreja ( pewarna ) dalam deskripsi pahlawan wanita yang tidak bersalah, Gupta meneliti bagaimana budaya tekstil meresapi vernakular.

Gupta menelusuri keberadaan poppy dalam tekstil, lukisan, dan mural hingga prevalensi budidaya poppy di wilayah Deccan dan Malwa Utara di dekatnya. Apakah ini alasan mabuknya Burhanpur, karena “dunia kesenangan opium juga bergema kuat dengan Burhanpur dalam teks-teks sastra”? Esai Gupta sangat menarik karena mengisi kekosongan bagi semua pecinta seni, menjelaskan kota melalui puisi Persia dan Hindi yang ditulis untuk menanggapinya .

Konteks, pertemuan

Dalam sebuah esai yang menarik, Gülru Necipoğlu meneliti refleksi komparatif pada budaya arsitektur Ottoman yang berbasis di Mediterania, Safawi di Iran, dan Mughal di anak benua India, dengan tujuan membangun sejarah interaksi transregional. Tidak ada yang ada dalam ruang hampa, dan interkoneksi antara tiga kerajaan besar ini ditunjukkan olehnya.

Budaya arsitektural dari ketiganya secara umum telah diperlakukan “seolah-olah mereka adalah entitas yang tertutup rapat”, tetapi ada paralel struktural yang menarik dalam tahap perkembangan mereka dari kerajaan dinasti kecil hingga besar.

Ibu kota baru dibangun oleh kaisar dari ketiga dinasti, yang memberi mereka panggung ambisius untuk menampilkan kekuatan kekaisaran dan identitas kolektif mereka. “Pembentukan kerajaan modern awal dengan demikian membawa representasi verbal dan visual baru dari teritorial, spasial dan materialitas yang ditentukan oleh perbatasan.”

Sheila R Candy meneliti bagaimana empat seniman Iran yang bergabung dengan istana Humayun antara tahun 1549 dan 1556 mempengaruhi Sekolah Seni Lukis Mughal, tercermin dalam adopsi konvensi lukisan Safawi awal dalam beberapa karya bahkan menyalin beberapa komposisi dari Shahnama Shah Tahmasp (memerintah 1524-1576), dan pengembangan gaya khas di bawah Akbar (memerintah 1526-1605).

Menggunakan salah satu lukisan Mughal paling awal, “The Princes of the House of Timur” (sekarang di The British Museum), dilukis di atas kain, sebagai studi kasus, Candy memandu kita melalui perbandingan dan pengaruh Shahnama.

Dalam esainya yang menarik tentang “Perempuan India di Dunia Persia: melintasi Sastra dan Budaya Visual Mughal, Safawi dan Ottoman”, Sunil Sharma menelusuri “representasi puitis dan visual wanita India/Hindu pada periode modern awal memberikan kasus yang berguna. studi untuk memetakan sistem estetika yang berbeda dalam apa yang kadang-kadang kita anggap sebagai dunia Persia monolitik”, memberi kita rasa dunia yang saling terhubung.

Masyarakat Persia ini dipengaruhi oleh unsur-unsur budaya non-Persia dalam pembentukan genre dan idiom representasi yang khas. Zulaikha, Laila dan Shirin berbaur dengan nayika generik atau pahlawan wanita sebenarnya dari dunia India seperti Padmavati, Devaldevi dan Rani Rupmati.

Baca Juga : Interior Health Meluncurkan Karya Seni Baru Secwepemc

Patah hati genit, dibentuk dalam tradisi kekasih kejam ghazal Persia, dan wanita suci / istri roman ayat dalam tradisi sastra India sekarang menjadi inspirasi penyair. Perbandingan terobosan ini di seluruh wilayah Utsmaniyah, Safawi dan Mughal menjadikannya pengalaman yang benar-benar memperkaya bagi pembaca.

Buku ini diproduksi dengan mewah dengan ilustrasi yang indah untuk menyoroti poin-poin yang dibuat dalam esai dan harus menarik bagi para penikmat, kolektor dan cendekiawan. Saya harap ini baru permulaan karena kita hanya menyentuh puncak gunung es dari harta yang dihasilkan dunia Mughal. Masih banyak lagi yang bisa dipelajari, dinikmati, dan dinikmati.

Exit mobile version