Site icon Kargah – Situs Seni Serta kebudayaan Iran

Mengenal Budaya Seni Serta Kultur Masyarakat Iran

Mengenal Budaya Seni Serta Kultur Masyarakat Iran – Sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai dengan tempat yang dinamis dan serumit Iran. Tenggelam dalam sejarah sejak ribuan tahun, banyak kerajaan, banyak invasi, pemberontakan, dan revolusi, Iran modern kaya akan seni, budaya, makanan lezat, dan pengalaman mulai dari ibu kota negara Teheran hingga reruntuhan kuno Persepolis dan pantai Laut Kaspia.

kargah

Mengenal Budaya Seni Serta Kultur Masyarakat Iran

kargah – Tetapi sebagai salah satu negara yang paling terpukul oleh krisis COVID-19, hadiah politik Iran membuat lensa yang biasanya kita gunakan untuk mendekati tujuan menjadi lebih rumit. Ini adalah negara yang tidak terbuka untuk sebagian besar pelancong, bahkan ketika kita tidak berada di tengah pandemi global.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, penting untuk memanusiakan krisis ini, terutama di tempat-tempat yang terasa sangat sulit dijangkau. Di era perjalanan virtual sementara ini, kita dapat menjelajahi Iran dari kenyamanan rumah dan berdiri dalam solidaritas dengan warga yang paling terkena dampak penyakit yang melumpuhkan secara global ini.

Baca Juga : Mengenal Hukum Islam Pada Budaya Iran

Di bawah ini, Anda akan menemukan garis besar tentang apa yang membuat budaya Iran begitu unik dan patut dirayakan, mulai dari masakan yang kaya dan aromatik hingga seniman kontemporer lokal yang membentuk industri ini.

Makanan Iran/Persia

Makanan Persia lezat sebagian karena DNA kulinernya yang beragam. Wilayah ini telah diserbu dan diduduki oleh sejumlah tentara penakluk dari Yunani kuno dan Mongol hingga Napoleon Bonaparte, dan pernah menjadi salah satu kerajaan terbesar di dunia yang membentang dari Pegunungan Balkan hingga Lembah Indus. Jangan biarkan iklim gurun membodohi Anda—akuifer bawah tanah membuat tanah menjadi sangat subur, memberikan masakan yang kaya akan herba dan hasil panen.

Orang Persia menyukai aromatik, semur, dan hidangan nasi mereka, dan lebih cenderung mengundang Anda untuk makan rumahan daripada menyarankan pergi makan di restoran, membuat selera makanan nyaman yang canggih. Cobalah resep di bawah ini untuk memahami nuansa masakan Persia. Seperti yang mereka katakan dalam bahasa Farsi, noosh-e jan (AKA “bon appétit”)!

Tahdig

Anda tahu nasi garing enak yang dimasak di dasar panci? Masakan Persia menempatkan hal-hal yang baik di depan dan di tengah dengan Tahdig, atau nasi “hangus” , yang disajikan hampir seperti kue dan dipecah menjadi pecahan emas yang renyah dan nikmat.

Abgoosht

Rebusan daging domba atau iga pendek yang lezat ini dibuat lebih lezat dengan kacang putih, buncis, dan kentang, dan dibumbui dengan tomat, kunyit, dan jeruk nipis. Kadang-kadang disebut sebagai “Dizi,” yang mengacu pada pot tanah liat di mana ia sering dibuat. Keluarga Persia sering menggunakan resep lama ini dengan tambahan sayuran dan aromatik mereka sendiri. Di penghujung hari, ini adalah hidangan satu panci yang akan menghibur perut yang lapar.

Bastani Sonnati

Sering disebut sebagai “Bastani” atau “Bastani Irani ,” es krim Iran ini terbuat dari susu, telur, gula, air mawar, kunyit, vanila, dan pistachio. Ini menghasilkan keseimbangan gurih-manis yang lembut, dan tidak akan seperti es krim lain yang pernah Anda coba.

Beras Permata

Orang Iran benar-benar tahu bagaimana mengeluarkan kekuatan beras. Nasi bukan hanya suplemen tepung untuk makanan Anda dalam masakan Iran—nasi dapat dengan mudah diubah menjadi acara utama, terutama jika rasanya sama meledaknya dengan resep nasi permata ini . Sekali lagi, banyak keluarga memiliki variasi mereka sendiri, tetapi nasi permata biasanya melibatkan kombinasi kunyit, pistachio, barberry atau cranberry kering, ditambah campuran rempah-rempah dan rempah-rempah lainnya. Ini sangat adiktif.

Fesenjan

Bahan utama lain dalam masakan Persia: buah delima. Fesenjan adalah sup ayam tradisional yang biasanya disajikan pada Shab-e Yalda, perayaan titik balik matahari musim dingin di Iran sebelum Islam ribuan tahun. Dagingnya direndam dalam saus yang terbuat dari bubur delima, kenari, dan rempah-rempah, menghasilkan rasa yang sangat kaya namun unik.

Kuku Sabzi

Frittata seperti yang belum pernah Anda lihat. Seperti yang disebutkan, orang Persia serius dalam hal jamu, sebagaimana dibuktikan oleh rasio ramuan-telur dari frittata hijau yang mencolok ini . Anda benar-benar bisa makan hidangan ini untuk makanan apa pun sepanjang hari.

Teh Gaya Persia

Sementara teh Persia buatan lokal sulit didapat, minum teh tradisional di Iran sama pentingnya dengan pengalaman dan juga bahan-bahannya. Setelah proses seduhan, pengenceran, dan pendinginan teh Anda, letakkan gula batu di antara gigi Anda (video di atas menggunakan permen batu yang diresapi kunyit, tetapi gula biasa akan baik-baik saja) dan minum teh melalui gula seperti itu larut dalam mulut Anda. Rutinitas teh biasa Anda tidak akan pernah sama.

Mainkan Video Game Iran

Banyak artikel selama beberapa tahun terakhir yang mencemaskan industri game baru Iran yang lahir dari kebutuhan di dunia di mana sanksi melarang impor game mainstream. Salah satu video game Iran yang paling populer adalah Garshasp: The Monster Slayer . Sering dibandingkan dengan franchise God of War, alur cerita diambil dari mitologi Persia, bukan Yunani kuno. Ada juga iNK Studios’s Revolution Black Friday , yang menempatkan gamer ke dalam narasi virtual pemberontakan 1979 yang terkenal di negara itu.

Benamkan Diri Anda dalam Sejarah Seni Persia

Teheran dijuluki Kota Museum, dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Dari Istana Golestan ke Museum Seni Kontemporer Teheran, Perbendaharaan Permata Nasional, Museum Gelas dan Keramik Iran, Museum Karpet, dan banyak lagi (Anda harus, ahem, juga melihat apa yang mereka lakukan dengan bekas kedutaan AS ), ada banyak cara lembaga budaya Iran melestarikan dan mempromosikan berbagai media seni dan budaya Iran.

The Google Art Project memiliki koleksi besar seni Persia kuno , seperti halnya Metropolitan Museum of Art di New York dan Iran Chamber of Arts secara online , ada juga dokumentasi yang luas dari desain tekstil Persiadi Youtube, yang, jika Anda memiliki alat tenun, mungkin sudah waktunya untuk memecahkan beberapa permadani Persia yang diikat dengan tangan .

Berlatih Kaligrafi Persia

Kaligrafi adalah salah satu bentuk seni yang paling dihormati dalam sejarah Iran, sebuah tradisi yang telah berlangsung ribuan tahun dan mencakup berbagai genre dan gaya. Beberapa mengaitkan prevalensi kaligrafi dengan tradisi non-figural seni Islam dan pentingnya teks tertulis Al-Qur’an.

Seni huruf dekoratif menenangkan untuk berlatih (dan menonton). Akses tutorial di sini dan bersiaplah untuk latihan mental menulis dari kanan ke kiri jika Anda bukan penutur bahasa Arab—Anda juga bisa mulai dengan mempelajari alfabet Persia .

Bop ke Beberapa Pop Persia Klasik

Apakah musik latihan lama Anda menjadi sedikit berulang? Izinkan kami untuk memperkenalkan Anda kepada dunia Pop Persia: energik, sensual, dan batu ujian sejarah Iran modern. Mulailah dengan Googoosh, yang mungkin merupakan Cher Iran sebagai salah satu bintang pop paling abadi yang telah bertransisi dari Iran pra-revolusi hingga saat ini.

Buku oleh Penulis Iran

Persepolis oleh Marjane Satrapi

Salah satu memoar grafis yang paling inovatif dan terlaris sepanjang masa, Persepolis adalah kisah masa depan penulis yang terjadi selama dan setelah Revolusi Iran tahun 1979. Diterbitkan dalam berbagai bahasa, Persepolis dibuat menjadi film animasi pada tahun 2007. Buku tersebut bergulat dengan tema feminisme, identitas, dan represi sosial.

Puisi Hafez

Penyair kuno Hafez (lahir tahun 1315) adalah tonggak sejarah sastra Iran. Epos lirisnya sering ditranskripsikan dalam kaligrafi yang indah bersama ilustrasi atau miniatur yang rumit , digunakan sebagai inspirasi untuk komposisi musik, dan dimasukkan sebagai dekorasi di banyak rumah Iran saat ini.

Banyak orang Iran menggunakan karya lengkap Hafez untuk meramal, membuka buku ke halaman acak pada hari libur tertentu untuk menunjukkan apa yang akan terjadi di masa depan. Hafez dicintai oleh penyair Barat dari generasi selanjutnya seperti Thoreau, Goethe, dan Ralph Waldo Emerson, dan Anda bahkan dapat mengunjungi makamnya di Shiraz, sebuah kota selatan di Iran yang terkenal dengan anggur eponimnya.

Wanita Tanpa Pria oleh Shahrnush Parsipur

Novel fabilistik yang ditulis pada tahun 1989 ini dipuji sebagai mahakarya sastra oleh banyak kritikus. Mengikuti kehidupan lima wanita yang sangat berbeda satu adalah seorang guru, yang lain seorang pelacur yang datang untuk tinggal bersama di pinggiran Teheran, Women Without Men secara radikal menantang relasi gender di Iran setelah revolusi agama dan kemudian diadaptasi menjadi sebuah film fitur yang disutradarai oleh seniman visual Iran Shirin Neshat.

Parsipur menghabiskan waktu di penjara sebelum meninggalkan Iran dan menulis beberapa karya fiksi lainnya serta memoar tentang waktunya yang dihabiskan di empat penjara Iran yang berbeda.

Pamanku Napoleon oleh Iraj Pezeshkzad

Salah satu novel masa depan paling terkenal dalam sastra Iran modern, selera humor Pezeshkzad membawa pembaca melalui drama keluarga besar dan kisah cinta yang gagal yang berpusat di sekitar seorang patriark yang tidak tertekuk, Paman Napoleon. Satir abadi ini memberikan pandangan mendalam tentang kehidupan keluarga Iran dan kemudian diadaptasi menjadi serial TV yang sudah berjalan lama.

Agama dan Politik di Iran oleh Roy Mottahedeh

Jika Anda mencari garis besar rinci tentang sejarah Iran modern, tidak perlu mencari lagi. Berdasarkan keterangan saksi mata dan penelitian mendalam, Mootahedeh melacak periode yang mengarah ke Revolusi 1979 hingga masa lalu yang sangat baru, dan akan membantu siapa pun memahami posisi sosiopolitik Iran saat ini di luar tajuk berita kontroversial.

The Septembers of Shiraz oleh Dalia Sofer

Novel debut memukau yang diterbitkan pada tahun 2007 ini mendokumentasikan kehidupan keluarga Yahudi Iran kaya yang ayahnya ditangkap dan dituduh sebagai mata-mata. Plot mengikuti berbagai anggota keluarga saat mereka menavigasi realitas baru mereka yang menakutkan dan akhirnya memulai perjalanan berbahaya menuju keselamatan. Meskipun buku itu adalah karya fiksi, Sofer baru berusia 10 tahun ketika dia dan keluarganya lolos dari penganiayaan di Iran bertahun-tahun yang lalu.

Exit mobile version