Site icon Kargah – Situs Seni Serta kebudayaan Iran

Sejarah Perkembangan Seni Dan Budaya Di Iran

Sejarah Perkembangan Seni Dan Budaya Di IranIran adalah negara Timur Tengah yang terletak di Asia Barat Daya. Meski negara ini telah disebut Iran sejak zaman kuno, hingga tahun 1935, Iran masih disebut Persia yang ada didunia bagaian Barat. Pada 1959, Seseorang yang bernama Mohammad Reza Shah Pahlavi ini telah mengumumkan kalau kedua dari istilah itu dapat untuk digunakan secara bersamaan. Nama dari Iran ini adalah kata serumpun dari kata “Arya”, yang berarti “bangsa Arya”.

Sejarah Perkembangan Seni Dan Budaya Di Iran

kargah.com – Iran berbatasan dengan Azerbaijan (500 km), Armenia (35 km) di barat laut, Laut Kaspia di utara, Turkmenistan (1.000 km) di timur laut, dan Turki (909 km) di Afghanistan (936 km) di timur., Di sebelah barat adalah Turki (500 kilometer), Irak (1458 kilometer), dan di selatan adalah perairan Teluk Persia dan Teluk Oman.

Pada tahun 1979, revolusi Iran yang dipimpin oleh Ayatollah Khomeini mendirikan Republik Islam Teokrasi, sehingga nama lengkap Iran saat ini adalah Republik Islam Iran. Iran adalah negara multikultural dengan banyak kelompok etnis dan bahasa. Persia terbesar (61%), Azerbaijan (16%), Kurdi (10%) dan Lorestan (6%).

Dilansir kompas.com, Medan Iran memiliki beberapa iklim yang berbeda. Di bagian utara negara itu (dataran pantai Laut Kaspia), suhunya membeku dan tetap lembab selama beberapa tahun terakhir. Suhu musim panas jarang mencapai 29 ° C. Penguapan tahunan di sisi timur dataran adalah 680 mm, dan penguapan tahunan di sisi barat dataran lebih dari 1700 mm. Di sebelah barat, permukiman di lereng Pegunungan Zagros mengalami suhu yang rendah.

Musim dingin di daerah ini sangat parah, suhu yang rata-rata pada harian membeku, dan jumlah salju yang turun lebat. Lembah bagian timur dan tengah kering, dengan curah hujan kurang dari 200 mm, dan tandus. Suhu rata-rata di musim yang panas ini bisa samapai melebihi 38° C. Dataran pantai Teluk yang ada di Persia dan juga Teluk yang ada di Oman di Iran bagaian selatan memiliki musim dingin yang sejuk dan musim panas yang panas dan lembap. Penguapan tahunan adalah 135 mm hingga 355 mm.

Sebagai negara kuno, Iran memiliki sejarah panjang dalam seni, musik, puisi, filsafat, dan ideologi.

Kebudayaan Iran telah lama mempengaruhi kebudayaan lain di Timur Tengah dan Asia Tengah. Sebelum Islam, Iran adalah salah satu kerajaan terkuat di dunia karena prestasinya dalam menguasai wilayah-wilayah dari Asia Selatan hingga Timur Tengah, Eropa, dan wilayah Balkan lainnya di Mesir.

Persia adalah salah satu bahasa tertua di dunia, yang memiliki pengaruh besar pada perkembangan bahasa Armenia. Selama pemerintahan Cyrus Agung, prasasti pertama tentang hak asasi manusia dan anak-anak Israel memerintah dari Mesopotamia. Karakteristik kembali ke Palestina memberinya gelar Mesias dan mempengaruhi perkembangan Alkitab Ibrani.

Pasca masuknya Islam, bahasa Persia tidak menghilang seperti bahasa lain di Timur Tengah, melainkan menjadi bahasa pertama yang bisa mematahkan kaidah budaya Arab dalam budaya Islam. Kebanyakan tulisan Arab diterjemahkan ke dalam bahasa Persia sebelum diterjemahkan ke bahasa lain, dan literatur Persia primitif juga berkembang. Shahnameh adalah buku tentang sejarah nasional Iran yang ditulis oleh Ferdowsi.

Setelah lenyapnya budaya Arab di penghujung zaman keemasan Islam, Iran menjadi perantara budaya Islam dan kemudian menyebar ke Asia Tengah dan Selatan. Akibatnya, bahasa Persia menjadi bahasa kelas atas di wilayah tersebut, setidaknya sampai orang Turki mulai mendominasi di Asia Tengah dan Eropa. Bahasa Turki Utsmaniyah juga menunjukkan pengaruh bahasa Persia, dan orang Turki meminjam setengah dari kosakata mereka dari bahasa Persia. Sastra Iran juga luar biasa. Penulis Iran terkenal adalah Rumi dan Saadi. Mereka adalah ahli tasawuf dan telah memberikan banyak kontribusi untuk puisi tasawuf.

Sufi

Sufi adalah sebutan untuk orang yang mempelajari tasawuf atau sufiisme. Secara umum, kata “sufi” berasal dari kata suf (صوف) yang berarti kain wol dan mengacu pada jubah atau khirqah yang dikenakan oleh para sufi pada masa-masa awal. Namun tidak semua sufi memakai jubah, sehingga sebagian orang mengira bahwa kata tersebut berasal dari kata “saf”, yaitu kalimat dalam shalat. Pendapat lain adalah bahwa kata tersebut berasal dari shafa (صفا) yang berarti “kesucian”. Ini menekankan kemurnian hati dan jiwa tasawuf.

Kota Budaya dan Seni Shiraz, Iran

Shiraz adalah kota terpadat keenam di Iran. Shiraz terletak di Iran selatan dan barat laut Provinsi Fars. Tersebar di dataran hijau di kaki Gunung Zagros, 1.500 meter di atas permukaan laut, menyediakan wilayah dengan iklim sedang. Sungai-sungai musiman, sungai-sungai kering, mengalir melalui bagian utara kota dan Danau Mahalu, pada tahun 1920-an kawasan ini memiliki hutan ek yang banyak. Shiraz selalu menjadi pusat perdagangan regional dengan sejarah lebih dari seribu tahun. Ini dianggap sebagai salah satu kota tertua di Persia kuno.

Pada abad ke-13, Shiraz menjadi pusat seni terkemuka. Pengerjaan Shiraz meliputi tatahan mosaik dengan desain segitiga; perak, dan karpet, yang merupakan kerajinan tangan penduduk desa dan suku Iran. Dalam industri Shiraz misalnya, produksi semen, gula, pupuk, produk tekstil, produk kayu, dan logam juga dominan. Shiraz dikenal sebagai kota penyair, sastra, dan anggur.

Ada dua penyair Iran terkenal Hafiz dan Saadi di Shiraz. Berkat dorongan dari pihak berwenang, banyak sarjana dan seniman Persia di kota ini. Banyak orang Iran percaya bahwa Shiraz memiliki kota taman indah lainnya, di mana Anda dapat melihat banyak kebun buah-buahan dan pohon buah-buahan, seperti Taman Eram.

Selain Islam, Shiraz sudah memiliki komunitas Yahudi dan Kristen. Pada sensus 2011, jumlah penduduk kota hanya 1.460.665 jiwa. Shiraz memiliki kilang minyak besar dan juga merupakan pusat penting bagi industri elektronik Iran. 53% dari investasi elektronik Iran terkonsentrasi di Shiraz. Shiraz adalah bangunan tempat tinggal pertama Iran untuk pembangkit tenaga surya.

Sebagian besar penduduk berbicara bahasa Persia, yang juga merupakan bahasa resmi negara tersebut. Yang lainnya termasuk penutur dari anggota lain dari rumpun bahasa Iran dalam rumpun bahasa Indo-Eropa yang lebih besar, serta bahasa dari kelompok etnis lain di Iran.

Di Iran utara, terutama terbatas pada provinsi Gilan dan Mazandran, orang-orang pada umumnya berbicara tentang Gilaki dan Mazandtani. Mereka memiliki kedekatan yang erat dengan bahasa Kaukasia di dekatnya. Talish juga digunakan secara luas di beberapa bagian Gilan, sampai ke negara tetangga Azerbaijan. Kurdi banyak digunakan di Provinsi Kurdistan dan wilayah lain. Di Khuzstan, orang berbicara dalam banyak dialek Persia yang berbeda. Bahasa Luri dan Lari digunakan di barat daya dan selatan Iran.

Sejarah Perkembangan Seni Dan Budaya Di Iran

Keluarga Turki dan dialek mereka, yang paling penting adalah bahasa Turki Azerbaijan, yang merupakan bahasa yang paling banyak digunakan di Iran setelah Persia. Bahasa ini digunakan di semua bagian Iran, tetapi digunakan secara luas di Provinsi Azerbaijan.

Bahasa minoritas penting di Iran termasuk bahasa Armenia, Georgia, Aram Baru, dan Arab. Bahasa Arab Khuzi dituturkan oleh orang Arab di Khuzestan dan orang Arab Iran secara lebih umum. Sejumlah kecil orang Sirkasia juga menggunakan bahasa Sirkasia secara ekstensif, tetapi karena asimilasi selama bertahun-tahun, tidak ada lagi orang Sirkasia yang cukup untuk berbicara bahasa ini.

Persentase bahasa lisan masih menjadi bahan perdebatan, karena banyak orang lebih cenderung bermotivasi politik. Terutama tentang ras terbesar dan terbesar kedua di Iran, Persia dan Azerbaijan. Menurut CIA World Fact, persentase berikut adalah: 53% Persia, 16% Azerbaijan Turki, 10% Kurdi, 7% Mazenderani dan Gilaki, 7% Luri, 2% Turkmenistan, 2% Balochi, 2% Arab, 2 sisanya % adalah Armenia, Georgia, Aram Baru, dan Sirkasia.

Situs budaya Iran yang menakjubkan

Banyak sarjana percaya bahwa Iran adalah tempat kelahiran budaya manusia. Dan pada zaman dimana kerajaan yang bernama Elam (Dinasti Shah di bawah Raja Alexander Agung) ini hingga Republik Islam, situs budaya Iran mencerminkan sejarahnya yang kaya.

Persepolis

Kompleks istana Persepolis dibangun oleh Raja Achaemenid pada 520 SM. Situs arkeologi ini mencerminkan kejayaan bekas ibu kota Kerajaan Persia kuno. Alexander Agung mengakhiri pemerintahan raja pada 330 SM dan membakar bangunan itu. Namun hingga saat ini, reruntuhan keraton, makam, pilar dan relief yang mengesankan masih bisa dilihat.

Pasar Tabriz

Kota Tabriz di Jalur Sutra selalu menjadi salah satu kota terpenting di Persia. Kota ini tidak hanya terkenal dengan bazar atau kawasan perdagangannya, tetapi juga dengan lembaga keagamaan dan pendidikannya. Bazar tertutup ini adalah bazaar terbesar di abad ke-13. Saat itu, Tabriz masih menjadi ibu kota Kerajaan Safawi, dan Stisti dari India menjadikan Syiah sebagai agama negara.

Baca Juga : Victoria, Bc Perkara Yang Boleh Dilakukan: Royal British Columbia Museum 

Katedral St. Thaddeus

Bekas biara Armenia, juga dikenal sebagai “Gereja Hitam”, terletak di dekat perbatasan antara Iran dan Azerbaijan. Umat ​​Kristen Armenia percaya bahwa sebuah gereja yang didedikasikan untuk Yudas Tadaus didirikan di sana pada tahun 68 M. Setelah rusak akibat gempa, situs tersebut dibangun kembali pada abad ke-14. Katedral ini menjadi tempat ziarah bagi warga Armenia dari Iran dan negara tetangga.

Kota Kuno Yazd

Kota Yazd terletak di oasis antara gurun Cavir dan Lut. Kota ini juga dikenal sebagai pusat agama Zoroastrianisme, dimana terdapat kapel yang disebut Kuil Api. Sistem perpipaan khusus yang disebut teknologi “qanat”. Sistem dibuat untuk suplai air, dan menara angin dibangun untuk sistem pendingin suhu.

Kuil Api Zoroastrian di Yazd

Api adalah yang terpenting dari empat elemen Zoroastrianisme, dan Kuil Api adalah pusat pemujaan. Zoroastrian tidak menggunakannya sebagai rumah doa klasik, tetapi sebagai tempat berkumpul, bertukar pikiran, berdedikasi, dan mengenang para pendahulu mereka. Yazd adalah jantung dari agama Zoroastrian, yang mencapai masa kejayaannya antara abad ke-2 dan ke-7.

Pasargadae

Pasargadae terletak 90 kilometer timur laut kota Shiraz. Ini adalah ibu kota paling awal dari Kerajaan Persia di bawah kekuasaan Achaemenids. Didirikan oleh Cyrus pada abad ke-6 SM. Kota ini memiliki sistem irigasi bawah tanah yang lengkap. Sebuah monumen prasejarah juga ditemukan di sebelah situs tersebut. Gambar menunjukkan makam Cyrus II.

Taman Elam

Taman Eram adalah contoh mengesankan dari taman bersejarah Persia yang dibangun pada Abad Pertengahan. Taman ini dikelilingi tembok tinggi, biasanya dengan kolam renang dan istana. Sebagai bagian penting dari budaya Persia, taman melambangkan surga di bumi – kata itu sendiri sebenarnya berasal dari kata taman kuno “paradaidha” dalam bahasa Persia.

Jembatan Si-o-se-pol di Isfahan

Si-o-se-pol adalah salah satu dari 11 jembatan di Sungai Zayandeh dan memiliki 33 lengkungan artistik. Jembatan bertingkat ini dibangun pada periode Safawi di awal abad ke-16. Bagian tertutup ini mencakup rute lalu lintas utama di kedua sisi, dan tangga lebar mengarah ke kawasan pejalan kaki jembatan. Di kedai teh beratap, orang bisa minum teh dan merokok cerutu.

Menara Azadi di Teheran

Menara Azadi setinggi 45 meter adalah “Menara Tehran Modern”. Sebelumnya, menara ini disebut Menara Shahyad (“Shahyad Memorial Hall”). Menara ini dibangun antara 1969 dan 1971, menandai peringatan 2500 tahun berdirinya Kekaisaran Iran. Menara ini ditutupi dengan lebih dari 25.000 keping marmer putih dan merupakan perpaduan arsitektur Islam dan Sasan.

Istana Gothic di Teheran

Istana pemerintahan Qajar dibangun pada akhir abad ke-18 dan merupakan istana resmi raja-raja Persia sebelum pecahnya Revolusi Islam pada tahun 1979. Antara 1925 dan 1945, sebagian besar istana dihancurkan untuk memberi ruang bagi bangunan baru. Istana saat ini memiliki museum yang memamerkan keramik, perhiasan, dan senjata kuno.

 

Exit mobile version